Shalawat Nabi Muhammad dan Manfaatnya - Fesbuker.Com

Shalawat Nabi Muhammad dan Manfaatnya

Shalawat Nabi Muhammad Saw. termasuk salah satu ibadah yang bisa dikatakan sebagai perintah luar biasa. Hal ini dikarenakan Allah sendiri dan para malaikatNYA juga bersholawat kepada Nabi Muhammad. Kemudian, Allah menyeru kepada orang-orang yang beriman untuk membaca shalawat dan salam kepada Nabi akhir zaman ini.

Dalil Shalawat Nabi Muhammad Saw.

Shalawat adalah perintah Allah kepada orang beriman di mana Allah sendiri juga melakukannya. Hal itu tertulis dalam Surah Al Ahzab ayat 56 sebagai berikut:
"Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bersholawat (memuji dan berdoa) untuk Nabi (Muhammad s.a.w). Wahai orang-orang yang beriman bershalawatlah kamu untuknya serta ucapkanlah salam dengan penghormatan kepadanya" [Al-Ahzab: 56]

Di antara keutamaan Shalawat Nabi Muhammad Saw yang lain adalah sebagai berikut:
Abdurrahman bin ‘Auf r.a bercerita: “Suatu hari aku mengikuti Nabi.

Kulihat beliau memasuki kebun kurma. Tiba tiba beliau bersujud.

Aku pun menunggu sujudnya yang lamâ sehingga aku khawatir beliau telah meninggal.

Maka, aku datang menatapnya lekat lekat.

Beliau langsung mengangkat kepala. ‘Ada apa, Abdurrahman?’

‘Wahai Rasulullah, kau letakkan kepalamu di sini lama sekali, aku khawatir engkau telah meninggal.’

bahkan aku berkata dalam hati,

'‘Aku tidak akan berjumpa lagi dengan Rasulullah.’ Beliau saw menjawab, :

“Tadi ada utusan Tuhan mendatangiku. Ia berkata, :

“Maukah kau kuberitahu sebuah kabar gembira?”

Allâh berkata:

"Siapa bersholawat untukmu satu kali, Allah bersholawat untuknya sepuluh kali”

Nabi bersujud dan meratakan dahinya yang mulia dengan tanah.

Mengapa beliau melakukan itu?

Mengapa beliau segembira itu?

Gembira bukan karena beliau dikirimi sholawat. Beliau bergembira karena balasan yang Allâh berikan. Beliau gembira dengan sholawat yang Allah curahkan kepada kita.

Sebuah cinta yang memantul, Ibnu Athoillah mengomentari hadits itu dengan ulasan yang menggetarkan hati kita:

“Seandainya sepanjang hidup engkau melakukan amal keta’atan, lalu Allâh memberimu 1 sholawat saja, tentu 1 sholawat itu lebih berat daripada semua amal ketaatanmu selama hidup. Sebab, engkau bersholawat sesuai dengan kapasitas kemampuanmu, sementara Allah bersholawat sesuai dengan sifat Ketuhanan- Nya. Ini baru satu sholawat. Lalu, bagaimana jika Allah bersholawat untukmu sebanyak 10 kali atas setiap 1 kali sholawatmu atas Rosul?”

Manfaat Membaca Shalawat Nabi Muhammad Saw

Sebagaimana dijelaskan di atas bahwa membaca shalawat kepada nabi Muhammad SAW merupakan sunnah yang diajarkan oleh beliau dan merupakan perintah langsung dari Alloh. Maka dari itu, hendaknya kita tidak mengabaikan amalan ini karena faedah atau keutamaannya sangatlah besar.

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ أَوْ سَأَلَ لِي الوَسِيْلَةَ حَقَّتْ عَلَيْهِ شَفَاعَتِي يَوْمَ القِيَامَةِ
“Barangsiapa bershalawat kepadaku atau meminta agar aku mendapatkan wasilah, maka dia berhak mendapatkan syafa’atku pada hari kiamat nanti.” (Hadits ini terdapat dalam Fadhlu Ash Sholah ‘alan Nabiy no. 50, Isma’il bin Ishaq Al Jahdiy. Dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani)

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ صَلَّى عَلَىَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرًا “Barangsiapa yang bershalawat kepadaku sekali, maka Allah akan bershalawat kepadanya sepuluh kali.” (HR. Muslim no. 408)

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَن صلَّى عليَّ صلاةً واحدةً ، صَلى اللهُ عليه عَشْرَ صَلَوَاتٍ، وحُطَّتْ عنه عَشْرُ خَطياتٍ ، ورُفِعَتْ له عَشْرُ دَرَجَاتٍ
“Barangsiapa yang mengucapkan shalawat kepadaku satu kali maka Allah akan bershalawat baginya sepuluh kali, dan digugurkan sepuluh kesalahan (dosa)nya, serta ditinggikan baginya sepuluh derajat/tingkatan (di surga kelak)”

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ أَوْ سَأَلَ لِي الوَسِيْلَةَ حَقَّتْ عَلَيْهِ شَفَاعَتِي يَوْمَ القِيَامَةِ “Barangsiapa bershalawat kepadaku atau meminta agar aku mendapatkan wasilah, maka dia berhak mendapatkan syafa’atku pada hari kiamat nanti.” (Hadits ini terdapat dalam Fadhlu Ash Sholah ‘alan Nabiy no. 50, Isma’il bin Ishaq Al Jahdiy. Dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani)

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ صَلَّى عَلَىَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرًا “Barangsiapa yang bershalawat kepadaku sekali, maka Allah akan bershalawat kepadanya sepuluh kali.” (HR. Muslim no. 408)

Manfaat atau keutamaan shalawat di hari jum’at adalah
sebagai berikut:
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
أَكْثِرُوا عَلَىَّ مِنَ الصَّلاَةِ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ فَإِنَّ صَلاَةَ أُمَّتِى تُعْرَضُ عَلَىَّ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ ، فَمَنْ كَانَ أَكْثَرَهُمْ عَلَىَّ صَلاَةً كَانَ أَقْرَبَهُمْ مِنِّى مَنْزِلَةً “Perbanyaklah shalawat kepadaku pada setiap Jum’at. Karena shalawat umatku akan diperlihatkan padaku pada setiap Jum’at. Barangsiapa yang banyak bershalawat kepadaku, dialah yang paling dekat denganku pada hari kiamat nanti.” (HR. Baihaqi dalam Sunan Al Kubro. Hadits ini hasan ligoirihi –yaitu hasan dilihat dari jalur lainnya-)

Setelah kita ketahui bahwa manfaat sholawat di atas sangatlah besar, untuk itu kita perlu tahu bagaimana shalawat yang benar. Dari rumaysho.com bacaan sholawat nabi yang benar adalah sebagai berikut:
[1] Dari Zaid bin Abdullah berkata bahwa sesungguhnya mereka dianjurkan mengucapkan,
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الأُمِّيِّ “Allahumma sholli ‘ala Muhammad in nabiyyil ummiyyi. [Ya Allah, berilah shalawat kepada Muhammad Nabi yang Ummi]” (Fadhlu Ash Sholah ‘alan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam no. 60. Syaikh Al Albani mengomentari bahwa hadits ini shohih)


[2] Dari Ka’ab bin ‘Ujroh, beliau mengatakan,
“Wahai Rasulullah, kami sudah mengetahu bagaimana kami mengucapkan salam padamu. Lalu bagaimana kami bershalawat padamu?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ucapkanlah : اللَّهُمَّ صّلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ “Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad kama shollaita ‘ala ali Ibrahim, innaka hamidun majid” [Ya Allah, berilah shalawat kepada Muhammad dan kerabatnya karena engkau memberi shalawat kepada kerabat Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia] (Fadhlu Ash Sholah ‘alan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam no. 56. Syaikh Al Albani mengomentari bahwa sanad hadits ini shohih)

[3] Dalam riwayat Bukhari no. 3370 terdapat lafazh shalawat sebagai berikut,
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ “Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad kama shollaita ‘ala Ibrahim wa ‘ala ali Ibrahim, innaka hamidun majid. Allahumma barik ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad kama barokta ‘ala Ibrahim wa ‘ala ali Ibrahim, innaka hamidun majid.” [Ya Allah, berilah shalawat kepada Muhammad dan kerabatnya karena engkau memberi shalawat kepada Ibrahim dan kerabatnya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berilah keberkahan kepada Muhammad dan kerabatnya karena engkau memberi keberkahan kepada Ibrahim dan kerabatnya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia]

Bacaan shalawat kita akan sampai kepada Rosululloh dan akan dibalas oleh beliau

Demikian bacaan shalawat nabi Muhammad SAW sesuai dengan bacaan yang dilakukan oleh sahabat rosululloh. Hendaknya kita bersholawat yang telah diajarkan oleh Nabi seperti bacaan di atas. Jangan sampai kita mengamalkan bacaan shalawat nabi namun tidak ada dasarnya atau bukan berasal dari Rosululloh.







Ingin Berlangganan Artikel GRATIS dari Fesbuker.com? Masukkan eMail, lalu klik Tombol LANGGANAN: