80.000 Orang Mengungsi Akibat Kebakaran Hebat di Seluruh Israel - Fesbuker.Com

80.000 Orang Mengungsi Akibat Kebakaran Hebat di Seluruh Israel

Kebakaran di Israel
voa-islam.com
Fesbuker.com - Kebakaran hutan mengamuk di seluruh Israel untuk hari keempat berturut-turut setelah kebakaran pecah di kota barat laut Haifa, mendorong puluhan ribu dievakuasi.

Kebakaran mengepul di banyak lokasi di seluruh wilayah yang dijajah Israel pada hari Jumat (25/11/2016). Kebakaran di Haifa, kota yang paling terdampak, telah memaksa sekitar 80.000 orang mengungsi.

Kebakaran juga masih menyala di hutan sebelah barat dari Yerusalem al-Quds, di puncak bukit tengah dan utara dan di bagian Tepi Barat yang diduduki Israel.

Walikota Haifa mendesak warga untuk membantu memadamkan api dengan alat penyiram air.

Sejak api mulai melanda kota, petugas pemadam kebakaran Israel telah berusaha untuk menjinakkan sebanyak 200 kebakaran, The Jerusalem Post melaporkan.

Sejauh ini, 90 orang telah dirawat karena sesak napas dan setidaknya 130 rumah sakit karena luka-luka ringan atas semua, tetapi tidak ada kematian telah dilaporkan.

Situasi ini juga telah menyebabkan penutupan banyak sekolah dan universitas Israel.

Pihak berwenang di Tel Aviv telah mengemis bantuan kepada pihak asing termasuk Turki, Yunani dan Siprus untuk menangani kebakaran tersebut.

Kurangnya hujan bersama-sama dengan udara yang sangat kering dan angin timur yang kuat semakin memberikan kontribusi terhadap penyebaran kebakaran pekan ini di tanah yang dijajah Israel.

Meteorologi "kondusif untuk penyebaran kebakaran ini," kata Nuh Wolfson, kepala eksekutif perusahaan peramalan cuaca Meteo-Tech. "Suasana akan tetap sangat kering, setidaknya sampai Senin atau Selasa."

Para pejabat Zionis Israel telah menyalahkan beberapa "pembakar" Arab atau Palestina untuk beberapa kebakaran, menyebut mereka "teroris."

Tuduhan Israel datang ketika rezim berada di bawah kecaman untuk kegiatan pembangunan pemukiman ilegal di wilayah Palestina yang diduduki.

Menteri Pendidikan Israel Naftali Bennett, yang merupakan pendukung setia perampasan tanah warga Palestina oleh rezim, mengatakan di Twitter bahwa "pelaku pembakaran" tidak loyal ke Israel, mengisyaratkan bahwa "mereka yang menyebabkan kebakaran" bukan warga Israel.

Klaim tersebut, bagaimanapun, membuat marah gerakan Fatah Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, yang mengatakan rezim di Tel Aviv "mengeksploitasi kebakaran" untuk meningkatkan tuduhan baru terhadap warga Palestina.

Sumber: http://www.voa-islam.com









Ingin Berlangganan Artikel GRATIS dari Fesbuker.com? Masukkan eMail, lalu klik Tombol LANGGANAN: