"Bapak agama nya apa sich?" Jokowi Digugat Fesbuker Terkait Muslim Rohingya - Fesbuker.Com

"Bapak agama nya apa sich?" Jokowi Digugat Fesbuker Terkait Muslim Rohingya

Mendengar ada pembantaian ribuan UMAT ISLAM di Myanmar bapak SANTAI, Mendengar ada bom meledak di PARIS langsung bereaksi mengutuk dan mengucap bela sungkawa. Bapak agama nya apa sich ...?

Status yang diakhiri pertanyaan menohok tersebut ditulis oleh seorang fesbuker bernama: Wahyu Eko.

Apa Siapa Rohingya?

Rohingya adalah kelompok etnis yang bisa dikatakan tak memiliki status warga negara. PBB menggambarkan Rohingya adalah etnis yang paling tertindas di dunia.

Puluhan warga etnis minoritas Muslim Rohingya tewas dalam operasi militer sejak awal Oktober lalu.

Operasi militer itu diawali serangan sekelompok orang bersenjata tajam terhadap sebuah pos polisi di kawasan terpencil di perbatasan Myanmar-Banglades.

Alhasil, militer membalas dengan melancarkan pembersihan membabi buta yang belakangan didukung dengan penggunaan helikopter serbu.

Akses ke kawasan konflik ditutup, tetapi kisah dari sejumlah saksi menggambarkan kengerian yang terjadi di wilayah itu.

Pembunuhan, pemerkosaan, pembakaran seluruh desa warga Rohingya dilakukan tentara. Klaim ini tentu saja dibantah pemerintah Myanmar.

Ini adalah babak terbaru dalam sejarah kelam sekitar satu juta orang etnis Rohingya yang dianggap sebagai imigran gelap dan tak diakui keberadaannya oleh pemerintah Myanmar.

Kuat dugaan, aksi Rohingya genocide (pemusnahan muslim Rohingya) sengaja dikompori oleh sejumlah biksu radikal. Salah satu biksu yang terkenal sering mengumbar kebencian terhadap etnis muslima Rohingnya adalah Biksu Wirathu.

Alasan Biksu Wirathu Membenci Muslim Rohingya


Mengapa Biksu Wirathu sangat benci terhadap Muslim Rohingya hingga kemudian melancarkan kampanye provokatif yang menyulut pembantaian, padahal dalam teorinya agama Budha mengajarkan kedamaian dan kasih sayang? Pria pencetus gerakan anti-Islam 969 itu berdalih, muslim Rohingnya adalah anjing gila.

Hal itu tidak disebutkan Wirathu secara sembunyi-sembunyi tetapi langsung dikatakannya dalam khutbah yang diliput media internasional, menggambarkan betapa secara terang-terangan ia memproklamirkan diri sebagai musuh Islam.

“Anda bisa berikan kebaikan dan rasa kasih, tetapi Anda tidak bisa tidur di samping anjing gila,” kata Wirathu seperti dikutip The New York Times, 21 Juni 2013. Yang dimaksud "anjing gila" oleh Wirathu adalah Muslim Rohingya sebagaimana tema khutbahnya.

Telah dua tahun pidato anti-Islam itu didengungkan Wirathu dan hingga kini ia tidak berubah. Masih memusuhi Muslim Rohingya, bahkan memprovokasi kaum Budha untuk memboikot dan membantai mereka.

Seperti dirangkum BersamaDakwah, Biksu Wirathu lahir pada 10 Juli 1968. Ashin Wirathu, nama lengkapnya. Ia yang mencetuskan gerakan ‘969’; sebuah gerakan anti-Islam yang kemudian membantai muslim Rohingya dan mengusir mereka dari tanah kelahirannya.

Catatan hitam Wirathu mencuat sejak tahun 2001. Waktu itu ia menghasut kaum Budha untuk membenci muslim. Hasilnya, kerusuhan anti-Muslim pecah pada tahun 2003. Wirathu sempat mendekam di penjara. Namun ia dibebaskan tepatnya pada tahun 2010 atas amnesti amnesti yang juga diberikan untuk ratusan tahanan politik.

Wirathu kini menjabat sebagai kepala di Biara Masoeyein Mandalay. Di kompleks luas itu Wirathu memimpin puluhan biksu dan memiliki pengaruh atas lebih dari 2.500 umat Budha di daerah tersebut. Dari basis kekuatannya itulah Wirathu memimpin gerakan anti-Islam “969”.

Entah sejak kapan Wirathu mendengungkan kampanye. Namun kampanye provokatif itu mulai meluas pada awal 2013. Ia berpidato di berbagai tempat, menyalakan kebencian kaum Budha atas umat muslim. Selain melalui pidato, gerakan 969 juga menyebar dengan cepat melalui stiker, brosur dan sebagainya. Kebencian dan anti-Islam meluas dengan cepat, berbuah pembantaian dan pengusiran Muslim Rohingya.

Ribuan muslim Rohingya dilaporkan terbunuh dalam pembantaian selama beberapa tahun terakhir. Sisanya bertahan hidup dengan keterbatasan dan ketertindasan. Ratusan orang mencoba pergi menyelamatkan diri, pada Mei 2015 sampai di Aceh setelah mengarungi laut lepas dengan kapal sederhana.

Dan pekan ini, militer Myanmar dilaporkan telah menghancurkan desa-desa yang dihuni Muslim Rohingya. Serangan itu dilakukan pada Oktober lalu namun citra satelit yang menunjukkan hancurnya desa baru tersebar pada pekan ini.







Ingin Berlangganan Artikel GRATIS dari Fesbuker.com? Masukkan eMail, lalu klik Tombol LANGGANAN: